Arsip | Januari, 2010

Kampung Lauk, rumah makan wajib di Palangkaraya

30 Jan

kampung lauk

kampung lauk

Berkunjung ke Palangkaraya belum lengkap jika belum melihat ikonya yaitu, Jembatan Kahayan dan tetap belum lengkap juga klo belum merasakan rumah makan khasnya.
Tidak begitu jauh dari Jembatan Kahayan tsb, cukup melewati jembatan tersebut sambil menikmati pemandangan kota Palangkaraya dari atas jembatan sekitar 5menit ke arah luar kota ada sebuah rumah makan yang cukup unik.
Terpampang di depannya tulisan, Kampung Lauk dan tentunya berderet2 mobil. Dari namanya saja kita pasti sudah bisa menyimpulkan kalau rumah makan ini bakal mengkhususkan makanan bernama ikan. Yup, kampung lauk ini khusus menyajikan makanan dari ikan mulai dari Nila, Bawal,Patin, Emas, JelawAt termasuk juga Udang. Ikannya disajikan mulai dari yg digoreng sampai dibakar.
Kenapa unik? Berada di pinggir sungai Kahayan yang berupa pondok-pondok berpanggung, sehingga kita bisa menikmati aktivitas2 sungai kahayan, kapal/klotok lewat, pesawat capung mendarat, memancing, dll. Dan yang lebih unik lagi, ikan2nya segeeer dikarenakan langsung ditangkap di kolamnya baru dimasak, karena sebelumnya lokasi ini tempat pembenihan ikan. Sehingga sangat wajar menunggunya lama, setengah jam tmasuk sangat cepat menunggu makanan datang. Dan uniknya lagi kita bayar ikannya bukan berdasarkan jumlah dimakan, tp berdasarkan berat ikannya. Dan yang patut dicatat lagi, pondoknya gratis. Hmmmm, makanan yg mungkin sangat khas dan hanya ada di kalteng adalah sayur rotan, sehingga merupakan kewajiban utk memasukkan ke list pesanAn .

Iklan

Pasar Terapung Lok Baintan

27 Jan

Kalau ke Banjarmasin tidak lengkap rasanya jika belum berkunjung ke Pasar Terapungnya. Dan gw juga sudah mencoba mengunjungi Pasar Terapung tersebut yang memang tidak jauh dari kota, tetapi menurut teman gw, Pasar Terapung di Banjarmasin itu tidak hanya berada yang di Kuin , tetapi juga masih ada Pasar Terapung yang lebih bagus dan eksotis di sekitaran Banjarmasin.

Lok Baintan sendiri tidak termasuk kedalam daerah kota Banjarmasin karena sebenarnya sudah termasuk ke daerah Kab Banjar. Dari kota Banjarmasin sendiri ke lokasi Pasar Terapung ini butuh waktu lebih kurang 30menit menggunakan klotok ataupun sejam jika membawa mobil sendiri.

Pasar Terapung ini tepatnya berada di Sungai Tabuk yang nantinya juga melewati kota Banjarmasin, sehingga dari kota Banjarmasin bisa ditempuh via darat maupun sungai. Gw sendiri mencoba ke lokasi ini menggunakan darat dengan hanya ditemani peta wisata kota Banjarmasin dengan menyusuri jalan veteran ke arah luar kota dan terus sampai ujung dengan mengikuti petunjuk di pinggir jalan nantinya. Dan memang jika kita via darat memang terasa sangat jauh sekali dan serasa berada di pelosok karena dari jalan yang beraspal mulus nanti kita juga melewati jalanan pinggi sawah/sungai yang masih tanah sepanjang +/- 2 km.

Pasarnya sendiri dimulai pukul 07 pagi sampai jam 9 pagi, dan memang agak siang dibandingin pasar terapung Kuin. Dan jika untuk fotografer yang ingin capture suasana keramain pasar sebaiknya sudah di lokasi pukul 07 pagi tersebut, sehingga suasana keramean pasar masih bisa terekam di spot yang tepat. Karena pasar terapung ini sendiri karena penjualnya menggunakan klotok, maka pasarnya sendiri juga akan mengikuti arus yang ke bawah.