Arsip | 8:02 am

Melihat kuburan unik di Lemo, Toraja

26 Mar

Jika mendengar nama Toraja, semua orang pasti bakal terlintas dibenaknya kuburan-kuburan di lereng bukit batu. Yop, di Toraja mereka mempunyai kepercayaan dimana masih ada kehidupan setelah mati. Sehingga mereka akan mengadakan pesta sebesar2nya untuk mengantarkan seseorang yang telah  meninggal dunia ke keburannya.

Nach kuburan untuk yang meninggal dunia juga lain dari yang lain, kuburannya ada di lereng bukit dimana dinding bukit dibuat lobang yang bisa dimasukkan peti mati. Proses sebelum memasukkan peti mati inilah yang dipestakan besar-besaran oleh masyarakat Toraja. Karena pesta besar-besaran, maka tak heran jika jarak antara pesta dan waktunya yang meninggal dunia itu bisa jauh sekali sampe ada yang bertahun-tahun.

Nach, karena jika belum dipestakan si peti mati belum bisa dimasukkan ke lerangbukit, maka si peti mati dismpan dulu sementara di Tongkonan yang berkaki empat seperti di foto pertama sebelah kanan.

Dan nantinya di lereng bukit setelah peti mati dimasukkan di depan lobangnya akan dipasang patung ukiran dari kayu yang mirip dengan wajah yang meninggal dunia. Patung ini disebut juga Tau Tau oleh orang Toraja.

O iya, selain bisa melihat kuburan khas suku Toraja di lereng bukit, disini kita juga bisa melihat Tongkonan -rumah adat khas toraja – yang sudah berumur tua. Dan jika pengen mengoleksi souvenir khas toraja disini juga ada beberapa toko souvenir.

Tetapi yang uniknya tempat wisata Lemo ini, memang khas dengan tujuan wisata ke kampung khas Toraja asli. Lemo yang hanya 15 menit ditempuh perjalanan darat dari kota Rantepao ini berkhas kampung dengan jalan akses yang belum beraspal mulus tetapi hanya masih tanah yang dilapisi batu-batu sungai, kemudian kita serasa masuk ke kaki-kaki bukit dan bertemu desa ini. Tiket masuknyapun hanya Rp.5000

Iklan